Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Terjemah Arti Nadzhom Al Imrithi Lengkap Semua Bab (part 6)

 

Terjemah Arti Nadzhom Al Imrithi Lengkap Semua Bab

sebelum membahas terjemah bahasa indonesia matan nadzom al imrithi ada baiknya kita mengulas secara ringkas tentang kitab al imriti yang disusun syeikh  Syarafuddin Yahya bin Badruddin Musa bin Ramadhan bin Umairoh Al-Imrithi

Kitab Nadhom Imrithi (العمريطي) merupakan salah satu kitab ilmu nahwu yang di dalamnya berisi sekitar 254 bait.  Nadhom Imrithi sudah mashur dan banyak dikaji di pondok-pondok pesantren sebagai dasar bagi para santri untuk lebih memahami tentang ilmu nahwu dalam Bahasa Arab.

Kitab Nadhom Imrithi merupakan karya seorang ulama' yang alim dan ikhlas yang bernama Syekh Syarafuddin Yahya bin Badruddin Musa bin Ramadhan bin Umairoh Al-Imrithi yang merupakan ulama' alumni Universitas Al-Azhar Mesir.

Beliau tidak hanya ulama' yang ahli dalam tata bahasa arab, akan tetapi juga ahli dalam bidang fiqih dan ushul fiqih. Nama Al-Imrithi merupakan gelar disandarkan dengan nama desa kelahiran beliau yaitu Desa Amrith - Mesir. Selain Nadhom Imrithi, karya beliau di bidang fiqih dan ushul fiqih misalnya Nihayatut Tadzrib fin Nadzmi Ghoyatut Taqrib, Taisir fi Nadzmit Tahrir, dan Tashilut Turuqot li Nadzmil Waroqot.

Kitab Nadhom Al-Imriethie atau Nazom Imriti adalah matan Kitab Jurumiyyah ; kitab ilmu nahwu yang digubah menjadi bentuk nadhom / natsar / sya’ir serta mengurangi beberapa keterangan dalam Kitab Jurumiyyah yang kurang diperlukan dan menambahi beberapa keterangan yang dianggap cukup penting.

Berikut terjemah arti bahasa indonesia semua bab kitab kitab al Imrithi beserta artinya  (part 6) Bab La Yang Mengamalkan Amalnya Inna, Nida' (Panggilan), Maf'ul Liajlih, Maf'ul Ma'ah

بَابُ لَا الْعَامِلَةِ عَمَلَ اِنَّ

Bab La Yang Mengamalkan Amalnya Inna


وَحُكْمُ لَا كَحُكْمِ اِنَّ فِى الْعَمَلْ # فَانْصِبْ بِهَا مُنَكَّرًا بِهَا اتَّصَلْ

Hukumnya "la" seperti hukumnya "inna" di dalam pengamalannya # Maka nashobkanlah dengan "la" isim nakiroh yang bertemu dengan "la"

مُضَافًا اَوْ مُشَابِهَ الْمُضَافِ # كَلَا غُلَامَ حَاضِرٍ مُكَافِى

Baik berupa mudhof atau yang menyerupai mudhof # Seperti لَا غُلَامَ حَاضِرٍ مُكَافِى (tiada pemuda hadir itu mencukupi)

لَكِنْ اِذَا تَكَرَّرَتْ اَجْرَيْتَهَا # كَذَاكَ فِى الْاَعْمَالِ اَوْ اَلْغَيْتَهَا

Tetapi, ketika "la" berulang-ulang, maka kamu memberlakukannya # Seperti demikian di dalam pengamalannya, atau kamu mengilghohkannya (tidak beramal)

Catatan :

Jika la itu berulang-ulang, maka boleh diamalkan dengan nashob atau tidak beramal nashob

وَعِنْدَ اِفْرَادِ اسْمِهَا الْزَمِ الْبِنَا # مُرَكِّبًا اَوْ رَفْعَهُ مُنَوَّنَا

Ketika isim "la" itu mufrod, maka tetapkan pada mabni # Yang tarkib (la tarkib خَمْسَةُ عَشَرَ) atau merofakkannya dengan tanwin

Catatan :

Mufrad di sini maksudanya adalah isimnya "la" bukan mudhof atau menyerupai mudhof, meskipun isimnya itu sendiri mufrad, tasniyah, atau jamak.

كَلَا اَخٌ وَلَا اَبٌ فَانْصِبْ اَبَا # اَيْضًا وَاِنْ تَرْفَعْ اَخًا لَا تَنْصِبَا


Seperti لَا اَخٌ وَلَا اَبٌ (tiada saudara dan tiada bapak), lalu nashobkanlah lafadz اَبًا # Juga, jika kamu merofakkan lafadz اَخًا maka jangan menashobkan (اَبًا).

وَحَيْثُ عَرَّفْتَ اسْمَهَا اَوْ فُصِّلَا # فَارْفَعْ وَنَوِّنْ وَالْتَزِمْ تَكْرَارَ لَا

Dan sekiranya kamu merofakkan isimnya la, atau keduanya (la dan isimnya) dipisah # Maka rofakkanlah (isimnya), jadikan tanwin, dan wajib mengulang la.

كَلَا عَلِىٌّ حَاضِرٌ وَلَا عُمَرْ # وَلَا لَنَا عَبْدٌ وَلَا مَا يُدَّخَرْ

Seperti لَا عَلِىٌّ حَاضِرٌ وَلَا عُمَرْ (tidaklah Ali hadir dan tidak pula Umar) # Dan لَا لَنَا عَبْدٌ وَلَا مَا يُدَّخَرْ (kita tidak memiliki budak dan tidak pula memiliki sesuatu yang disimpan)



بَابُ النِّدَاءِ

Bab Nida' (Panggilan)


خَمْسٌ تُنَادَى وَهْىَ مُفْرَدٌ عَلَمْ # وَمُفْـــــرَدٌ مُنَكَّـــرٌ قَصْدًا يُؤَمْ

Isim munada itu ada lima, yaitu mufrod alam # Mufrod nakiroh maksudah

وَمُفْرَدٌ مُنَكَّرٌ سِوَاهُ # كَذَا الْمُضَافُ وَالَّذِيْ ضَاهَاهُ

Mufrod nakiroh selain maksudah (mufrod nakiroh ghoiru maksudah) # Demikian pula mudhof dan munada serupa mudhof

فَـــالْاَوَّلَانِ فِيْهِمَا الْبِنَا لَـــزِمْ # عَلَى الَّذِيْ فِيْ رَفْعِ كُلٍّ قَدْ عُلِمْ

Dua munada pertama wajib mabni di dalamnya # Berdasarkan isim yang di dalam alamat rofaknya telah diketahui

مِنْ غَيْرِ تَنـْوِيْنٍ عَلَى الْاِطْـلَاقِ # وَالنَّصْبُ فِيْ ثَلاَثَةِ اْلبَوَاقِى

Tanpa tanwin secara mutlak # Dan dibaca nashob di dalam 3 munada yang tersisa

كَيَا عَلِيُّ يَا غُلَامِيْ بِي انْطَلِقْ # يَا غَافِلًا عَنْ ذِكْرِ رَبِّهِ اَفِقْ

Seperti يَا عَلِيُّ (wahai ali - munada mufrod alam) يَا غُــــلَامِيْ بِي انْطَلِقْ (wahai pemuda, pergilah denganku - munada nakiroh maksudah) # يَا غَافِلًا عَنْ ذِكْرِ رَبِّهِ اَفِقْ (wahai orang yang lupa berdzikir kepada Tuhannya, ingatlah - munada nakiroh ghoiru maksudah)

يَا كَاشِفَ اْلبَلْوَى وَيَا اَهْلَ الثَّنَا # وَيـَا لَطـِيْفًا بِالْعِبَاِد الْطُفْ بِنَا

يَا كَاشِفَ اْلبَلْوَى وَيَا اَهْلَ الثَّنَا (wahai Dzat yang menghilangkan bala' dan Wahai Dzat yang pantas dipuji - munada mudhof) # وَيـَا لَطـِيْفًا بِالْعِبَاِد الْطُفْ بِنَا (Wahai Dzat yang lembut (berbelas kasih) kepada hamba-hamba, berlembutlah kepada kami - munada syibhu mudhof)



بَابُ الْمَفْعُوْلِ لِاَجْلِهِ

Bab Maf'ul Liajlih


وَالْمَصْدَرَ انْصِبْ اِنْ اَتىَ بَيَانَا # لِعِلَّةِ الْفِعْلِ الَّذِيْ قَـــدْ كَــانَا

Dan nashobkanlah masdar yang datang untuk menjelaskan # Pada sebab fi'il yang telah ada

وَشَرْطُهُ اتِّحَـادُهُ مَعْ عَامِلِهْ # فِيْمَا لَهُ مِنْ وَقْتِهِ وَفَاعِلِهْ

Syarat maf'ul liajlih adalah menyatunya maf'ul liajlih bersama amilnya # Di dalam sesuatu baik berupa waktu dan failnya.

كَـــــقُمْ لِزَيْـــدٍ اتِّقَــاءَ شَرِّهِ # وَاقْصِدْ عَلِيًّا اِبْتِغَــاءَ بِــــرِّه

Seperti قُمْ لِزَيْـــدٍ اتِّقَــاءَ شَرِّهِ (berdirilah pada Zaed karena takut keburukannya) # وَاقْصِدْ عَلِيًّا اِبْتِغَــاءَ بِــــرِّه (dan tujulah Ali karena mencari kebaikannya).



بَابُ الْمَفْعُوْلِ مَعَهُ

Bab Maf'ul Ma'ah


تَعْرِيْفُهُ اسْمٌ بَعْدَ وَاوٍ فَسَّرَا # مَنْ كَانَ مَعْهُ فِعْلُ غَيْرِهِ جَرَى

Pengertian maf'ul ma'ah adalah isim yang jatuh sesudah wawu yang menjelaskan # isim yang mana ada fi'il dari isim lainnya yang berlalu bersamanya

فَانْصِبْهُ بِالْفِعْلِ الَّذِيْ بِهِ اصْطَحَبْ # اَوْ شِبْهِ فِعْلٍ كَاسْتَوَى الْمَا وَالْخَسَبْ

Maka nashobkanlah dengan fi'il yang menyertainya # Atau serupa fi'il, seperti اِسْتَوَى الْمَاءُ وَالْخَسَبَ (air itu telah menjadi setara/sama bersama dengan kayunya)

وَكَالْاَمِيْـــرُ قَادِمٌ وَالْعَسْكَرَا # وَنَحْوُ سِرْتُ وَالْاَمِيْرَ لِلْقُـرَى

Dan seperti الْاَمِيْـــرُ قَادِمٌ وَالْعَسْكَرَ (pemimpin telah datang bersama tentaranya) # dan contohnya سِرْتُ وَالْاَمِيْرَ لِلْقُـرَى (aku berjalan bersama pemimpin di desa-desa).


>> baca lanjut Terjemah Arti Nadzhom Al Imrithi Lengkap Semua Bab (part 7)