Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Terjemah Arti Nadzhom Al Imrithi Lengkap Semua Bab (part 1)

Terjemah Arti Nadzhom Al Imrithi Lengkap Semua Bab

sebelum membahas terjemah bahasa indonesia matan nadzom al imrithi ada baiknya kita mengulas secara ringkas tentang kitab al imriti yang disusun syeikh  Syarafuddin Yahya bin Badruddin Musa bin Ramadhan bin Umairoh Al-Imrithi

Kitab Nadhom Imrithi (العمريطي) merupakan salah satu kitab ilmu nahwu yang di dalamnya berisi sekitar 254 bait.  Nadhom Imrithi sudah mashur dan banyak dikaji di pondok-pondok pesantren sebagai dasar bagi para santri untuk lebih memahami tentang ilmu nahwu dalam Bahasa Arab.

Kitab Nadhom Imrithi merupakan karya seorang ulama' yang alim dan ikhlas yang bernama Syekh Syarafuddin Yahya bin Badruddin Musa bin Ramadhan bin Umairoh Al-Imrithi yang merupakan ulama' alumni Universitas Al-Azhar Mesir.

Beliau tidak hanya ulama' yang ahli dalam tata bahasa arab, akan tetapi juga ahli dalam bidang fiqih dan ushul fiqih. Nama Al-Imrithi merupakan gelar disandarkan dengan nama desa kelahiran beliau yaitu Desa Amrith - Mesir. Selain Nadhom Imrithi, karya beliau di bidang fiqih dan ushul fiqih misalnya Nihayatut Tadzrib fin Nadzmi Ghoyatut Taqrib, Taisir fi Nadzmit Tahrir, dan Tashilut Turuqot li Nadzmil Waroqot.

Kitab Nadhom Al-Imriethie atau Nazom Imriti adalah matan Kitab Jurumiyyah ; kitab ilmu nahwu yang digubah menjadi bentuk nadhom / natsar / sya’ir serta mengurangi beberapa keterangan dalam Kitab Jurumiyyah yang kurang diperlukan dan menambahi beberapa keterangan yang dianggap cukup penting.

Berikut terjemah arti bahasa indonesia semua bab kitab kitab al Imrithi beserta artinya(part 1) Bab Muqaddimah, kalam, i'rab, alamatil i'rab, alamat nashab, alamat jer, alamat jazm, fasal.

Pembukaan - المقدمة

اَلحْـَــمْدُ للهِ الَّـذِى قَـدْ وَفَقَ ۞ لِلْعِلْمِ خَيْرَ خَـلْقِهِ وَللِتُّقَى


Segala puji bagi Alloh yang menunjukkan kepada ilmu dan ketakwaan terhadap sebaik-baik makhluknya

حَتَّى نَحَتْ قُلُـوْبــُهُمْ لِنَحْوِهِ ۞ فَمِنْ عَظِيْمِ شَأْنِهِ لَمْ تَـحْوِهِ


Hingga hati mereka menuju kepadaNya, dan karena kebesaran dzatNya maka hati mereka tidak menjangkauNya

 فَاُشْرِبَتْ مَعْنَى ضَمِيْرِ الشَّانِ ۞  فَأَعْرَبَتْ فِى اْلحَانِ بِاْلاَلْحَانِ


lalu diresapi makna dlomir sya’n (kalimat tauhid), lalu hati mereka berkata di kaum dengan nada-nada

 ثُمَ الـصَّلاَةُ مَعْ سَـلاَمٍ لاَئِــقِ ۞ عَلَى النَّبِيِّ اَفْصَـحِ اْلخَلاَئِقِ


Lalu sholawat serta salam yang layak semoga tercurah atas Nabi makhluk yang paling fasih

 مُحَمَّدٍ وَالاَلِ وَاْلاَصْحَابِ ۞  مَـنْ َاتْقَنُوا الْقُرْاَنَ بِاْلاِعْـرَابِ


Muhammad, Keluarga dan sahabatnya, yaitu mereka yang mengokohkan al-Qur’an dengan i’rob

وَبَعْدُ فَاعْلَمْ اَنهُ لمَــَّا اقْتَصَـرْ ۞  جُلُّ اْلوَرَى عَلىَ اْلكَلاَمِ مُخْتَصَر


dan setelah itu, maka ketahuilah, bahwa ketika mayoritas manusia menyukai ucapan yang ringkas

 وَكَانَ مَطْلُـــوْباً اَشَدَّ الطَّـلَبِ ۞ مِنَ اْلوَرَىْ حِــفْظُ الِّسَانِ اْلعَرَبِى


dan menjaga bahasa arab itu tuntutan yang sangat terhadap manusia

 كَىْ يَــــفْهَمُوْا مَعَانِيَ اْلــــقُرْاَنِ ۞ وَالـــسُّنَةِ الــدَّقِـيْــقَةِ اْلمَــعَانِى


supaya mereka faham makna-makna al quran dan sunnah yang detail makna-maknanya

 وَالنَّحْوُ اَوْلَى اَوّلاً اَنْ يُـعْلَمَا ۞ اِذِ اْلكَـــــلاَمُ دُوْنَـــــهُ لَنْ يُــــــفْهَمَا


dan nahwu itu lebih baik untk dipelajari pertama kali, karena kalam tantap nahwu itu tidak difaham

 وَكَانَ خَيْرُ كُــتْبِهِ الصَّغِيْرَةْ ۞ كُرَّسَةً لَـــطـِيْفَـــــةً شَـــــــهِيْـــرَةْ


dan lebih baik kitab nahwu yang kecil itu kitab kecil yang mashur

 فِى عُرْبِهَا وَعُجْمِهَا وَالرُّوْمِ ۞ اَلـَّفَــــــــهَا الْحَـــــبـْرُ ابْنُ اَجُــرُوْمِ


di arab dan selain arab dan romawi, yang dikarang olenh orang yang pandai yaitu ibn ajrumi

 وَانْتَفَعَتْ اَجِلَةٌ بِــعْلِمِهَا ۞ مَعْ مَاتَرَاهُ مِنْ لَطِـــــيْفٍ حَجْمِهَا


banyak orang mengambil manfaant dari ilmunya, walaupun kita melihat kecil ukuranyan

 نَظَمْتُهَا نَظْمًا بَدِيـْـعًا مُقْتَدِى ۞ بِاْلاَصْلِ فِى تَقْرِيْبِهِ لِلْمُبْتَدِى


saya menadzomkan dengan nadzom yang baru yang mengikuti kitab asli dalam memudahkan bagi pemula belajar

 وَقَدْ حَذَفْتُ مِنْهُ مَا عَنْهُ غِنَى ۞ وَزِدْتُهُ فَوَائِدًا بِهَـــــــا اْلغِنــَى


dan aku buang sesuatu yang tidak dibutuhkan , dan saya menambahkan faidah-faidah yang dibutuhkan

 مُتَمِّمًا لِغَـــالِبِ اْلاَبْـوَابِ ۞ فَجَاءَ مِثْلَ الشَّرْحِ لِلْكِــتاَبِ


menyemprnakan kebanyakan bab-bab, maka nadzom ini seperti penjelasan kitab jurumiyah

 سُئِلْتُ فِيْهِ مِنْ صَدِيْقٍ صَادِقِ ۞ يَفْهَمُ قَوْلِى لاِعتِقَادٍ وَاثِـــــقِ


saya diminta mengarang oleh seorang teman yang jujur, yang faham ucapanku karena itikad yang terpercaya

 اِذِ اْلفَتَى حَسْبَ اعْتِقَادِهِ رُفِع ۞ وَكُلُّ مَنْ لـَمْ يَعْتَقِدْ لَـمْ يَنْتَفِعْ


karena pemuda itu di angkat menurut itikadnya, dan setiap orang yng tidak beriktikad tidak bermafaat

 فَنَسْأَلُ الْمَنَّانَ اَنْ يُجِيـْرَنَا ۞ مِنَ الرِّياَ مُضَاعِفًا اُجُوْرَناَ


lalu kita meminta kepada maha pemberi untuk menyelamatkan kita dari riya, serta menggandakan pahala kita

وَاَنْ يَكُوْنَ نَافِعًا بِعِلْمِهِ ۞ مَنِ اعْتَنىَ بِحِفْظِهِ وَفَهْمِهِ


dan supaya Allah memberi manfaat tentang ilmu kitab ini bagi seorang yang serius menghafalkan dan memahami

 

Bab Kalam - باب الكلام


كَلاَمُهُمْ لَفْظُ مُفِيدٌ مُسْنَدُ ۞ وَالْكِلْمَةُ اللَّفْظُ المُفِيدُ المُفْرَدُ


Kalam orang arab adalah lafadz yang berfaidah yang disandarkan. dan kilmah adalah lafadz yang berfaidah yang mufrod

لاِسْمٍ وَفِعْلٍ ثُمَّ حَرْفٍ تَنْقَسِمْ ۞ وَهَذِهِ ثَلاَثَةٌ هِيَ الْكَلِمْ


kalimat terbagi menjadi isim dan fi’il lalu huruf, tiga ini adalah kalim

وَالْقَوْلُ لَفْظٌ قَدْ أفَادَ مُطْلَقاً ۞ كَقُمْ وَقَدْ وَإِنَّ زَيْداً ارْتَقَى


qoul adalah lafadz yang memberi faidah secara mutlak, seperti qum (berdirilah) dan qod (sungguh) dan inna zaidan irtaqo (sesungguhnya zaid itu naik)

فَالاِسْمُ بِالتَّنْوِينِ والْخَفْضِ عُرِفْ ۞ وحَرْفِ خَفْضٍ وَبِلاَمٍ وَأَلِفْ


isim di ketahui dengan tanwin dan jir dan huruf jir dan lam dan alif

وَالْفِعْلُ مَعْرُوفٌ بِقَدْ وَالسِّينِ ۞ وَتَاءِ تَأْنِيثٍ مَعَ التَّسْكِينِ


dan fiil diketahui dengan qod dan sin dan ta’ ta’nis yang bersama sukun

وَتَا فَعَلْتَ مُطْلَقاً كَجِئْتَ لِي ۞ وَالنُّونِ وَالْيَا فِي افْعَلَنَّ وافْعَلِي


dan ta’ nya lafadz faalta secara mutlak seperti ji’ta li (kamu datang karena aku) dan nun dan ya’ dalam contoh if’alanna dan if’ali

وَالْحَرْفُ لَمْ يَصْلُحْ لَهُ عَلاَمَهْ ۞ إلاَّ انْتِفَا قَبُولِهِ الْعَلاَمَهْ


dan huruf tidak ada tanda baginya kecuali tidak menerimanya huruf terhadap tanda


Bab I'rob - باب الإعراب


إِعْرَابُهُمْ تَغْييرُ آخِرِ الْكَلِمْ ۞ تَقْدِيراً أو لَفْظاً لِعَامِلٍ عُلِمْ


i’rob menurut ahli nahwu adalah perubahan akhir kalimat secara kira-kira atau secara lafadz karena amil yang telah diketahui

أَقْسَامُهُ أَرْبَعَةٌ فَلْتُعْتَبَرْ ۞ رَفْعٌ وَنَصْبٌ وَكَذَا جَزْمٌ وَجرْ


pembagianya ada empat maka hendaknya diketahui, yaitu rofa’ nasab begitu juga jazem dan jer

وَالكُلُّ غَيْر الجَزمِ فِي الأَسمَا يَقَعْ ۞ وَكُلُّهَا فِي الْفِعْلِ وَالْخَفْضُ امْتَنَعْ


semuanya kecuali jazem itu masuk dalam isim. dan semuanya masuk dalam fi’il, dan jer itu terlarang

وَسَائِرُ الأَسْمَاءِ حَيْثُ لاَ شَبَهْ ۞ قَرَّبَهَا مِنَ الحُرُوْفِ مُعْرَبَهْ


seluruh isim selama tidak ada kesurupaan yang mendekatkanya kepada huruf itu isim mu’rob

وَغَيْرُذِي الأَسْمَاء مَبْنِيُّ خَلاَ ۞ مُضَارِعٍ مِنْ كُلِّ نُونٍ قَدْ خَلاَ


selain isim-isim ini adalah mabni, selain fi’il mudlari’ yang sunyi dari setiap nun


Bab Alamat I'rob - بَابُ عَلاَمَاتِ الإعْرَابِ


ِلِلرَّفْعِ مِنْهَا ضّمَّةٌ وَاوٌ أَلِفْ ۞ َكذَاكَ نُوْنٌ ثَابِتٌ لاَ مُنْحَذِفْ


Alamat i’rob bagi rofa’ adalah dlommah wawu alif begitau juga nun yang tetap tidak terbuang

فَالضَّمُّ فِي اسْمٍ مُفْرَدٍ كَأَحْمَدِ ۞ وَجَمْعِ تَكْسِيرٍ كَجَاءَ الأَعْبُدِ


dlommah di isim mufrod seperti ahmad dan jama’ taksir seperti ja’a al a’budu (hamba-hamba telah datang)

وَجَمْعِ تَأْنِيثٍ كَمُسْلِمَاتٍ ۞ وَكُلِّ فِعْلٍ مُعْرَبٍ كيَاتِي


dan jama’ muannas seperti muslimat, dan setiap fi’il mu’rob seperti ya’ti

وَالْوَاوُفِي جَمْعِ الذُّكُورِ السَّالِمِ ۞ كَالصَّالِحُونَ هُمْ أُولُو المَكَارِمِ


dan wawu di jama’ mudzakar salim seperti sholihun hum ulul makarim (orang-orang soleh yaitu mereka yang mempuyai kemulyaan)

كَمَا أَتَتْ فِي الخَمْسَةِ الأَسْمَاءِ ۞ وَهْيَ الَّتِي تَأْتِي عَلَى الْوِلاءِ


seperti kedatanganya wawu di asmaul khomsah, yaitu yang akan datang secara berurutan

أَبٌ أَخٌ حَمٌ وَفُوكَ ذُو، جَرَى ۞ كُلٌّ مُضَافاً مُفْرَداً مُكَبَّرَا


abun, akhun, hamun dan fuka, dzu. semua berlaku secara dimudlofkan, mufrod, dan mukabbar (tidak di tasghir)

وَفِي مُثَنَّى نَحْوُ زَيْدَانِ، الأَلِفْ ۞ وَالنُّونُ فِي المُضَارعِ الَّذِي عُرِفْ


dan di isim tasniyah seperti zaidani. alif dan nun di fi’il mudlori’ yang telah diketahui

بِيَفْعَلاَنِ تَفْعَلاَنِ أَنْتُمَا ۞ وَيَفْعَلُونَ تَفْعَلُونَ مَعْهُمَا


dengan yafa’alani, taf’alani antuma, yaf’aluna, taf’aluna bersama keduanya

وَتَفْعَلِينَ تَرْحَمِينَ حَالِي ۞ وَاشْتَهَرَتْ بِالْخَمْسَةِ الأَفْعَالِ


dan ta’alina tarhamina hali, dan semunya itu mashur dengan af’alul khomsah


Bab Alamat Nashob - بَابُ عَلاَمَاتِ النَّصْبِ


لِلنَّصْبِ خَمْسٌ وَهْيَ فَتْحَةٌ أَلِفْ ۞ كَسْرٌ وَيَاءٌ ثُمَّ نُونٌ تَنْحَذِفْ


bagi nashob itu ada lima yaitu fathah alif kasroh dan ya’ lalu nun yang terbuang

فَانْصِبْ بِفَتْحٍ مَا بِضَمٍّ قَدْ رُفِعْ ۞ إِلاَّ كَهِنْدَاتٍ فَفَتْحُهُ مُنِعْ


maka nashobkan dengan fathan kalimat yang di rafa’kan dengan dlommah, kecuali yang seperti kalimat hindatun, maka fathanya dilarang

وَاجْعَلْ لِنَصْبِ الخَمْسَةِ الأسْمَا أَلِف ۞ وَانْصِبْ بِكَسْرٍ جَمْعَ تَأْنِيثٍ عُرِفْ


dan jadikan alif bagi nashobnya asmaul khomsah, dan nashobkan jama’ muannas yang telah diketahui dengan kasroh

وَالنَّصْبُ فِي الاِسْمِ الَّذِي قَدْ ثُنِّيَا ۞ وَجَمْعِ تَذْكِيرٍ مُصَحَّحٍ بِيَا


dan nashob di ismi yang yang di tasniyahkan dan jama’ mudzakar salim itu dengan ya’

وَالْخَمْسَةُ الأفْعَالُ حَيْثُ تَنْتَصِبْ ۞ فَحَذْفُ نُونِ الرَّفْعِ مُطْلَقاً يَجِبْ


dan asmaul khomsah ketika menjadi nashob itu wajib membuang nun rofa secara mutlak


Bab Alamat jer - بَابُ عَلاَمَاتِ الخَفْضِ


عَلاَمَةُ الخَفْضِ الَّتِي بِهَا انْضَبَطْ ۞ كَسْرٌ وَيَاءٌ ثُمَّ فَتْحَةٌ فَقَطْ


alamat jer yang jer terukur dengan alamat tersebut itu hanya kasrah dan ya’ lalu fathah

فَاخْفِضْ بِكَسْرٍ مَا مِنَ الأَسْمَا عُرِفْ ۞ فِي رَفْعِهِ بِالضَّمِّ حَيْثُ يَنْصَرِفْ


jerkan dengan kasroh isim-isim yang telah diketahui di rofa’nya dengan dlommah sekira menerima tanwin

وَاخْفِضْ بِيَاءٍ كُلَّ مَا بِهَا نُصِبْ ۞ وَالْخَمْسَةَ الأَسْمَا بِشَرْطِهَا تُصِبْ


dan jerkan dengan ya’ setiap kalimat yang di nashobkan dengan ya’. dan asmaul khomsah dengan syaratnya. maka kamu benar

وَاخْفِضْ بِفَتْحِ كُلَّ مَا لَمْ يَنْصَرِفْ ۞ مِمَّا بِوَصْفِ الفِعْلِ صَارَ يَتَّصِفْ


dan jerkan danga fathah setiap isim yang tidak menerima tanwin, yang mempunyai sifat dengan sifat fiil

بِأَنْ يَحُوزَ الاُِسْمُ عِلَّتَيْنِ ۞ أَوْ عِلَّةً تُغْنِي عَنِ اثْنَتَيْنِ


ketika isim memiliki dua illat atau satu illat yang tidak butuh dua illat

فَأَلِفُ التَّأْنِيثِ أَغْنَتْ وَحْدَهَا ۞ وَصِيغَةُ الجََمْعِ الَّذِي قَدِ انْتَهى


alif ta’nis itu mencukupi dengan sedirinya, dan sigat munjahal jumu’

وَالْعِلَّتَانِ الْوَصْفُ مَعْ عَدْلٍ عُرِفْ ۞ أَوْوَزْنِ فِعْلٍ أَوْ بِنُونٍ وَأَلِفْ


dua illa adalah sifat bersama adal, atau wazan fi’il, atau nun dan alif

وَهَذِهِ الثَّلاِثُ تَمْنَعُ الْعَلَمْ ۞ وَزَادَ تَرْكِيباً وَأَسْمَاءَ الْعَجَمْ


dan alam menjegah (tanwin) bersama tiga ini, dan menambah tarkib mazji dan nama-nama ajam

كَذَاكَ تَأْنِيثٌ بِمَا عَدَا الأَلِفْ ۞ فَإِنْ يُضَفْ أَوْيَأْتِ بَعْدَ أَلْ صُرِفْ


begitu juga muanas dengan selain alif, jika di mudlofan atau jatuh setelah al maka menerima tanwin


Bab tanda-tanda Jazam - بَابُ عَلاَمَاتِ الجَزْمِ


والجَزْمُ فِي الأَفْعَالِ بِالسُّكُونِ … أَوْ حَذْفِ حَرْفِ عِلَّةٍ أَوْ نُونِ


Jazam dalam fiil itu dengan sukun atau membuang huruf ilat atau nun

فَحَذْفُ نُونِ الرَّفْعِ قَطْعاً يَلْزَمُ … فِي الخَمْسَةِ الأَفْعَالِ حَيْثُ تُجْزَمُ


Membuang nun rafa secara pasti itu wajib di afalul Khomsah jika di baca jazam

وَبِالسُّكُونِ اجْزِمْ مُضَارِعاً سَلِمْ … مِنْ كَوْنِهِ بِحَرْفِ عِلَّةٍ خُتِمْ


Jazamkan dengan sukun fiil Mudari salim yang di akhiri dengan huruf ilat

إمَّا بِوَاوٍ أَوْ بِيَاءٍ أَوْ أَلِفْ … وَجَزْمُ مُعْتَلٍّ بِهَا أَنْ تَنْحَذِفْ

Adakalanya dengan Wawu atau ya atau alif, dan jazamnya yang diilati dengan huruf ilat itu dengan membuang huruf ilat

وَنَصْبُ ذِي وَاوٍ وَيَاءٍ يَظْهَرُ … وَمَا سوَاهُ فِي الثَّلاَثِ قَدَّرُوا


Nasabnya fiil mutal Wawu dan ya itu jelas, dan selain nasab di ketiga huruf ilat itu di kira-kirakan

فَنَحْوُ يَغْزُو يَهْتَدِي يخْشى خُتِمْ … بِعِلَّةٍ وغَيْرُهُ مِنْهَا سَلِمْ


Seperti contoh yaghzu yahtadi yakhsya itu di akhiri dengan huruf ilat , dan selain itu selamat dari huruf ilat

وَعِلَّةُ الأَسْمَاءِ يَاءٌ وَأَلِفْ … فَنَحْوُ قَاضٍ والْفَتَى بِهَا عُرِفْ

isim mutal itu ya dan alif, seperti contoh qodli dan fata

إِعْرَابُ كُلٍّ مِنْهُمَا مُقَدَّرَ … فِيهَا وَلكِنْ نَصْبُ قاضٍ يَظْهَرَ

Irab keduanya itu dikira-kirakan, tetapi nashabnya qodlin itu jelas

وَقَدَّرُوا ثَلاَثَةَ الأَقْسَامِ … فِي الْمِيمِ قَبْلَ الْيَاءِ مِنْ غُلاَمِي


Orang arab mengira-ngirakan tiga bagian: di mim sebelum yang dari contoh ghulami

وَالْوَاوُ فِي كَمُسْلِمِيَّ أُضْمِرَتْ … وَالنُّونُ في لَتُبْلَوُنَّ قُدِّرَتْ


Dan Wawu di contoh muslii itu di simpan, dan nun di contoh latublawunna itu di kira-kirakan


Fasal - فَصْلٌ


المُعْرَبَاتُ كُلُّهَا قَدْ تُعْرَبُ … بِالْحَرَكَاتِ أَوْ حُرُوفٍ تَقْرُبُ


Irab-irab itu semuanya di irabi dengan harakat atau huruf

فَأَوَّلُ الْقِسْمَيْنِ مِنْهَا أَرْبَعُ … وَهْيَ الَّتِي مَرَّتْ بِضَمٍّ تُرْفَعُ


Bagian yang awal itu empat , yaitu yang di rafakkan dengan dlommah

وَكُلُّ مَا بِضَمَّةٍ قَدِ ارْتَفَعْ … فَنَصْبُهُ باِلْفَتْحِ مُطْلَقاً يَقَعْ


Dan setiap yang dirafakkan dengan dlammah maka nashabnya dengan Fatha secara mutlak

وَخَفْضُ الاِسْمِ مِنْهُ بِالْكَسْرِ الْتُزِمْ … وَالْفِعْلُ مِنْهُ بالسكون مَنْجَزِمْ


Dan jernya isim tersebut itu wajib dengan kasrah, dan fiil itu di jazamkan dengan sukun

لكِنْ كَهِنْدَاتٍ لِنَصْبِهِ انْكَسَرْ … وَغَيْرُ مَصْرُوفٍ بِفَتْحَةٍ يُجَرّ


Tetapi seperti hindat nashabnya di kasrah, dan selain yang menerima tanwin di jerkan dengan fathah

وَكُلُّ فِعْلٍ كَانَ مُعْتَلاٌّ جُزِمْ … بِحَذْفِ حَرْفِ عِلَّةٍ كَمَا عُلِمْ

setiap fiil yang mutal itu di jazemkan dengan membuang huruf ilat, seperti yang telah diketahui

وَالمُعْرَبَاتُ بِالحُرُوفِ أَرْبَعُ … وَهْيَ المُثَنَّى وَذُكُورٌ تُجْمَعُ


Perkara-perkara yang di irabi dengan huruf itu empat yaitu isim tasniyh , dan laki-laki yang di jamakkan

جَمْعاً صَحِيحاً كَالْمِثَالِ الخَالِي … وَخَمْسَةُ الأَسْمَاءِ وَالأَفْعَالِ


Dengan jaman yang Shohih, seperti contoh yang telah lewat, dan lima isim dan fiil

أَمَّا المُثَنَّى فَلِرَفْعِهِ الأَلِفْ … وَنَصْبُهُ وَجَرُّهُ بِالْيَا عُرفْ


Adapun isim tasniyan maka rafaknya dengan alif dan nashob dan jernya diketahui dengan ya

وَكَالْمُثَنَّى الجَمْعُ فِي نَصْبٍ وَجَرّ … وَرَفْعُهُ بِالْوَاوِ مَرَّ وَاسْتَقَرّ


Dan seperti isim tasniyah adalah jama di nashob dan jer, dan rafaknya dengan Wawu telah lewat dan telah tetap

وَالْخَمْسَةُ الاسْمَا كَهَذَا الجَمْعِ فِي … رَفْعٍ وَخَفْضٍ وَانْصِبَنْ بِالأَلِفِ


Dan lima isim itu seperti jama ini di irab rafa dan jer, dan nashobkan dengan alif

وَالْخَمْسَةُ الأَفْعَالُ رَفْعُهَا عَرِفْ … بِنونِهَا وَفِي سوَاهُ تَنْحَذِفْ


Dan lima fiil itu rafaknya telah diketahui dengan nun, dan di selain rafa itu di buang


>> baca lanjut Terjemah Arti Nadzhom Al Imrithi Lengkap Semua Bab (part 2)

Posting Komentar untuk "Terjemah Arti Nadzhom Al Imrithi Lengkap Semua Bab (part 1)"