Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Terjemah Alfiyah ibnu Malik Bab Mafúl Muthlaq | الْمَفْعُوْلُ الْمُطْلَقُ

Terjemah Alfiyah ibnu Malik Bab Mafúl Muthlaq | الْمَفْعُوْلُ الْمُطْلَقُ
Terjemah Alfiyah ibnu Malik Bab Mafúl Muthlaq | الْمَفْعُوْلُ الْمُطْلَقُ


الْمَفْعُوْلُ الْمُطْلَقُ
Mafúl Muthlaq

الْمَصْدَرُ اسْمُ مَا سِوَى الْزَّمَانِ مِنْ مَدْلُوْلَيِ الفِعْلِ كَأَمْنٍ مِنْ أَمِنْ

Yang dinamakan mashdar ialah isim yang selain makna zaman di antara kedua madlul-fi'il seperti lafaz amnin sebagai mashdar dari amina.


بِمِثْلِهِ أَوْ فِعْلٍ أَوْ وَصْفٍ نُصِبْ وَكَوْنُهُ أَصْلاً لِهَذَيْنِ انتُخِبْ

Dengan ('amil) yang semisal dengannya, atau dengan fi'il, atau dengan washf, mashdar dapat di-nashabkan. Keadaan mashdar sebagai asal (akar kata) dari keduanya (fi'il dan washf) merupakan. pendapat yang terpilih.


تَوْكيِداً أَوْ نَوْعاً يُبِينُ أَوْ عَدَدْ كَسِرْتُ سَيْرَتَيْنِ سَيْرَ ذِي رَشَدْ

Adakalanya mashdar menjelaskan makna taukid atau nau' (jenis), atau 'adad (bilangan) seperti dalam contoh: "Sirtu sairataini saira dzii rasyad" (Aku telah berjalan sebanyak dua kali seperti jalannya orang yang mempunyai petunjuk).


وَقَدْ يَنُوْبُ عَنْهُ مَا عَلَيْهِ دَلّ كَجِدَّ كُلَّ الْجِدِّ وَافْرَحِ الْجَذَلْ

Dan adakalanya mashdar itu diganti oleh sesuatu yang menunjukkan keberadaannya seperti dalam contoh: Kajidda kullal jiddi wafrahil jadzal.


وَمَا لِتَوْكِيْدٍ فَوَحِّدْ أَبَدَا وَثَنِّ وَاجْمَعْ غَيْرَهُ وَأَفْرِدَا

Mashdar untuk makna taukid selamanya harus tunggal, dan tatsniyah-kanlah serta jamakkanlah selain yang mengandung makna taukid.


وَحَذْفُ عَامِلِ الْمُؤَكِّدِ امْتَنَعْ وَفِي سِوَاهُ لِدَلِيْلٍ مُتَّسَعْ

Membuang 'amil mashdar yang bermakna mengukuhkan tidak di perbolehkan, tetapi yang selainnya diperbolehkan bila ada dalilnya (petunjuknya).


وَالْحَذْفُ حَتْمٌ مَعَ آتٍ بَدَلاَ مِنْ فِعْلِهِ كَنَدْلاً اللَّذْ كَانْدُلاَ

Dan membuang 'amil mashdar merupakan suatu keharusan bila disertai dengan makna yang akan datang sebagai pengganti fi'ilnya seperti lafaz nadlan yang fi'ilnya nadula.


وَمَا لِتَفْصِيْلٍ كَإِمَّا مَنَّا عَامِلُهُ يُحْذَفُ حَيْثُ عَنَّا

Mashdar yang menunjukkan makna tafshil (rincian) seperti lafaz imma mannan, 'amil-nya dibuang manakala mashdar ditampilkan.


كَذَا مُكَرَّرٌ وَذُو حَصْرٍ وَرَدْ نَائِبَ فِعْلٍ لاِسْمِ عَيْنٍ اسْتَنَدْ

Demikian pula mashdar yang diungkapkan secara berulang atau dimahshur dan ia menggantikan kedudukan fi'ilnya yang disandarkan kepada isim 'ain.


وَمِنْهُ مَا يَدْعُوْنَهُ مُؤكِّدَا لِنَفْسِهِ أَوْ غَيْرِهِ فَالْمُبْتَدَا

ermasuk ke dalam bab pembuangan ini ialah mashdar yang mereka namakan mu'akkid linafsihi dan mu'akkid lighairihi, maka untuk yang permulaan seperti dalam


لَهُ عَلَيَّ أَلْفٌ عُرْفَا وَالْثَّانِ كَابْنِي أَنْتَ حَقًّا صِرْفَا

contoh: "Lahuu 'alayya alfun 'urfan" (Baginya atas diriku seribu dirham seperti pengakuanku),dan contoh yang kedua ialah seperti: "Tbniy anta haqqan shirfan (Engkau adalah anakku, sesungguhnya tanpa diragukan lagi).


كَذَاكَ ذُو الْتَّشْبِيِه بَعْدَ جُمْلَهْ كَلِي بُكاً بُكَاءَ ذَاتِ عُضْلَهْ

Demikian pula yang mengandung makna tasybih sesudah Jumlah seperti dalam contoh: "Lil bukan bukaa a-dzaati 'udhiah" (Kumiliki tangisan seperti tangisan orang yang ditinggal mati).

Posting Komentar untuk "Terjemah Alfiyah ibnu Malik Bab Mafúl Muthlaq | الْمَفْعُوْلُ الْمُطْلَقُ"