Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Terjemah Alfiyah ibnu Malik Bab Mafúl Lah / Mafúl Liajlih | الْمَفْعُوْلُ لَهُ

Terjemah Alfiyah ibnu Malik Bab Bab Mafúl Lah / Mafúl Liajlih | الْمَفْعُوْلُ لَهُ
Terjemah Alfiyah ibnu Malik Bab Bab Mafúl Lah / Mafúl Liajlih | الْمَفْعُوْلُ لَهُ


الْمَفْعُوْلُ لَهُ
Bab Mafúl Lah / Mafúl Liajlih


يُنْصَبُ مَفْعُولاً لَهُ الْمَصْدَرُ إِنْ أَبَانَ تَعْلِيْلاً كَحُدْ شُكْراً وَدِنْ

Mashdar di nashab-kan sebagai maful lah apabila menjelaskan makna ta'lil seperti contoh: "Jud syukran wa din" (Bersikap dermawanlah dan rendah dirilah sebagai tanda syukurmu).


وَهْوَ بِمَا يَعْمَلُ فِيهِ مْتَّخِذْ وَقْتَاً وَفَاعِلاً وَإِنْ شَرْطٌ فُقِدْ

Juga Masdar yg menjadi Maf’ul Lah harus bersatu dengan Amilnya dalam hal waktu dan subjeknya. Dan jika tidak didapati syarat 


فَاجْرُرْهُ بِالْحَرْفِ وَلَيْسَ يَمْتَنِعْ مَعَ الْشُّرُوْطِ كَلِزُهْدٍ ذَا قَنِعْ

 maka majrurkan dengan huruf jar. Pemajruran ini juga tidak dilarang sekalipun Masdar tsb mencukupi Syarat seperti contoh: LI ZUHDIN DZAA QONI’A = dia ini qona’ah dikarenakan zuhud.


وَقَلَّ أَنْ يَصْحَبَهَا الْمُجَرَّدُ وَالْعَكْسُ فِي مَصْحُوْبِ أَلْ وَأَنْشَدُوا

Sangat sedikit mashdar mujarrad yang dibarengi dengan syarat- syarat tadi, tetapi hal yang banyak ialah pada mashdar yang dibarengi dengan al. Untuk itu para ulama nahwu mendendangkan perkataan penyair:


لاَ أَقْعُدُ الْجُبْنَ عَنِ الْهَيْجَاءِ وَلَوْ تَوَالَتْ زُمَرُ الأَعَدَاءِ

la aqudul jubna anil haijai walau tawalat zumaral a’dai (saya tidak duduk karena takut dari medan perang walau kelompok musuh saling berganti).

Posting Komentar untuk "Terjemah Alfiyah ibnu Malik Bab Mafúl Lah / Mafúl Liajlih | الْمَفْعُوْلُ لَهُ"