Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Terjemahan Bab Laa - Kitab Al Jurumiyah beserta Bagan dan Penjelasan

 Terjemahan Bab Laa  - Kitab Al Jurumiyah beserta Bagan dan Penjelasan

> DAFTAR ISI <

 مَتْنُ الْآجُرُّومِيَّةِ  للشيخ الصنهاجي

Matan Nadzhom Kitab Al Jurumiyah

 Penyusun /Pengarang : Ibnu Aajurruumi Muhammad bin Muhammad bin Dawud As-Shanhaji Alfaasiy

Terjemah Bab Laa - بَابُ لَا
 

اِعْلَمْ أَنَّ لَا تَنْصِبُ النَّكِرَاتِ بِغَيْرِ تَنْوِيْنِ إِذَا بَاشَرَتِ النَّكِرَةَ وَلَمْ تَتَكَرَّرْ لَا، نحو: لَا رَجُلَ فِي الدَّارِ.

ketahuilah! sesungguhnya laa nafi itu menashabkan isim nakirah tanpa tanwin , dengan syarat isim nakirahnya muttasil(sambung/bertemu tanpa ada pemisah) dan lafadz laa tidak beruang ulang . contoh :
لَا رَجُلَ فِي الدَّارِ ( tidak ada seorang laki laki di rumah ).

فَاِنْ لَمْ  تُبَاشِرْهَا  وَجَبَ الرَّفْعُ وَوَجَبَ تِكَرَ رُ لَا ، نَحْوُ: لَا فِي الدَّارِ رَجُلٌ وَلَا اِمْرَأَةٌ.

Jika laa tidak bertemu dengan isim nakirah , maka isim nakirahnya wajib dibaca rofa’ dan laa nya wajib berulang ulang . contoh :لَا فِي الدَّارِ رَجُلٌ وَلَا اِمْرَأَةٌ (dirumah tidak ada seorang laki laki dan tidak ada seorang perempuan).

فَاِنْ تَكَرَّرَتْ جَازَ إِعْمَالُهَا وَإِلْغَاؤُهَا، فَاِنْ شِئْتَ قُلْتَ : لَا رَجُلَ فِي الدَّارِ وَلَا اِمْرَأَةَ، وَاِنْ شِئْتَ قُلْتَ: لاَ رَجُلٌ فِي الدَّارِ وَلَا اِمْرَأَةٌ.

Jika laa berulang ulang , maka hukum laa boleh beramal ( yaitu menashobkan isimnya ) dan boleh tidak beramal . dan jika menghendaki , maka kamu boleh mengatakan : لَا رَجُلَ فِي الدَّارِ وَلَا اِمْرَأَةَ، atau
 لاَ رَجُلٌ فِي الدَّارِ وَلَا اِمْرَأَةٌ

------------

Bab Laa (penafian)

  • apabila laa (laa Nafiah, Laa penafian) bertemu langsung dengan isim nakirah maka laamenashabkan isim nakirah dengan tanpa tanwin dan laa tidak berulang-ulang. Contohnya:

لَا رَجُلَ فِي اَلدَّارِ

(tidak ada seorang pria di dalam rumah)
  • Jika laa tidak bertemu langsung dengan nakirah maka laa wajib diulang-ulang. Contohnya :

لَا فِي اَلدَّارِ رَجُلٌ وَلَا اِمْرَأَةٌ

(Tidak ada seorang pria di dalam rumah, tidak pula wanita)
  • Jika laa berulang-ulang (juga bertemu langsung dengan nakirah), maka boleh mengamalkannya (menjadikan laa sebagai amil yang menashabkan) atau tidak mengamalkannya. contoh :

لَا رَجُلَ فِي اَلدَّارِ وَلَا اِمْرَأَةَ

(Tidak ada seorang pria di dalam rumah, tidak pula wanita)
contoh lain:

لَا رَجُلٌ فِي اَلدَّارِ وَلَا اِمْرَأَةٌ”.

(Tidak ada seorang pria di dalam rumah, tidak pula wanita)