Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Terjemah Alfiyah ibnu Malik Bab Huruf Jer | حروف الجرّ

Terjemah Alfiyah ibnu Malik Bab Huruf Jer | حروف الجرّ


Huruf Jer - حروف الجرّ

هاك حروف الجرّ وهي من إلى*** حتى خلا حاشا عدا في عن على

Huruf-huruf jar yaitu min, ilaa, hattaa, khalaa, haasyaa, 'adaa, fii, 'an, 'alaa.


مذ ربّ اللام كي واو ّ وتا*** والكاف والواو وربّ والتا

mudz, mundzu, rubba, lam, kay, wawu, ta, kaf, ba, la'alla dan mataa.


بِالْظَّاهِرِ اخْصُصْ مُنْذُ مُذْ وَحَتَّى***  وَالْكَافَ وَالْوَاوَ وَرُبَّ وَالْتَّا

Terhadap isim zhahir khususkanlah mundzu, mudz, hattaa, kaf, wawu, rubba dan ta.


واخصص بمذ ومنذ وقتا ً وبربّ*** منكّرا والتاء لله وربّ

Dan khususkanlah bagi mudz dan mundzu waktu; dan untuk rubba isim nakirah, serta ta untuk Allah atau Rabb.


وما رووا من نحو ربّه فتى*** نزر ّ كذا كها ونحوه أتى

Dan apa yang telah mereka riwayatkan seperti lafaz: Rubbahu fataa, sangat jarang (pemakainya), demikian pula seperti lafaz kahaa dan yang sejenis dengannya jarang yang memakainya.


بعّض وبيّن وابتدئ في الأمكنة*** بمن وقد تأتي لبدء الأزمنة

Jadikanlah makna sebagian, dan jelaskanlah, serta mulailah dari Suatu tempat dengan memakai min, dan terkadang min dipakai untuk menunjukkan makna permulaan waktu.


وزيد في نفي وشبهه فجر*** نكرة ً كما لباغ ٍ من مفر

Tambahkanlah ke dalam nafi dan yang serupan dengan nafi, se hingga menjar-kan isim nakirah. Contohnya seperti: maa libaaghi min mafar (Tiada jalan selamat bagi orang yang kelewat batas),


للآنتها حتى ولام ّ الى*** ومن وباء ّ يفهمان بدلا

Untuk makna intiha (akhir tujuan) ialah hattaa, lam, ilaa, min dan ba dapat memberikan pengertian badal (pengganti)


واللام للملك وشبهه وفي*** تعدية ٍ أيضا وتعليل ٍ قفي

Lam untuk menunjukkan makna milik dan yang serupa dengan nya, sebagai mana ia pun dipakai pula untuk mununjukkan makna ta'diyah dan ta'lil.


وزيد والظرفيّة استبن ببا*** وفي وقد يبيّنان السّببا

Lam ini dapat ditambahkan. Dengan ba dan fii jelaskanlah makna zharaf, dan terkadang keduanya menjelaskan makna sebab.


بالبا استعن وعدّ عوّض ألصق*** ومثل مع ومن وعن بها انطلق

 Jadikanlah makna sarana dengan memakai ba, dan tadiyyahkan- lah (dengannya); tunjukkanlah makna ta'widh (pertukaran) serta buatlah makna ilshaq (memakai ba). Katakanlah dengan memakai ba makna seperti ma'a, min dan 'an.


على للاستعلا ومعنى في وعن*** بعن تجاوزا ً عنى بها انطق

'Alaa dipakai untuk menunjukkan makna isti'laa, dan makna fii 'an. Bagi orang yang cerdik 'an dapat dipakai untuk makna tajawuz (melewati).


وقد تجى موضع بعد ٍ وعلى*** كما على موضع عن قد جعلا

Terkadang 'an dipakai pada tempatnya ba'din dan 'alaa. Seperti halnya 'alaa terkadang dijadikan pada tempatnya an.


شبّه بكاف ٍ وبها التعليل قد*** يعنى وزائدا لتوكيدٍ ورد

Tasybih-kanlah dengan kaf, dan terkadang dengan kaf dimaksud kan juga makna ta'lil, sebagaimana kaf disebutkan pula sebaga huruf zaid untuk makna taukid.


واستعمل اسما ً وكذا عن وعلى*** من أجل ذا عليهما من دخلا

Kaf terkadang dipakai sebagai isim, demikian pula dipakai me nunjukkan isim yaitu 'an dan 'alaa, karena keduanya mengandung makna isim, maka keduanya kemasukan min.


ومذ ومنذ اسمان حيث رفعا*** أو أوليا الفعل كجئت مذ دعا

Mudz dan mundzu merupakan isim manakala me rafa kan, atau sesudahnya terletak fi'il, seperti dalam contoh "ji tu mudz da'a" (Aku datang sejak dia berseru).


وإن يجرّا في مضيٍّ فكمن*** هما وفي الحضور معنى في استبن

Apabila keduanya menjar-kan dalam fi'il madhi, maka keduanya seperti min, dan dalam fi'il mudhari' (yang bermakna sekarang) keduanya menjelaskan makna fii.


وبعد من وعن وباءٍ زيد ما*** فلم يعق عن عملٍ قد علما

Sesudah min, 'an serta ba dapat ditambahkan maa, maka maa ti dak dapat menghalang-halanginya untuk beramal, hal ini telah di maklumi.


وزيد بعد رُبٍّ  والكاف فكفّ*** وقد يليهما وجرّّّ لم يكف

Dan maa ditambahkan (pula) sesudah rubbaa dan kaf, maka ia mencegahnya dari beramal. Dan terkadang maa mengiringi keduanya tetapi masih tetap menjar-kan dan tidak mencegahnya dari beramal.


وَحُذِفَتْ رُبَّ فَجَرَّتْ بَعْدَ بَلْ  *** وَالْفَا وَبَعْدَ الْوَاوِ شَاعَ ذَا الْعَمَلْ

Rubba terkadang dibuang sesudah bal dan fa tetapi, masih tetap menjar-kan, dan sesudah wawu yang pemakaiannya tetap ter- masyhur.


وَقَدْ يُجَرُّ بِسِوَى رُبَّ لَدَى***  حَذْفٍ وَبَعْضُهُ يُرَى مُطَّرِدَا

Terkadang selain rubba dapat men-jar-kan sewaktu dibuang sebagian di antaranya dianggap muththarid (berlaku menurut kias).

Posting Komentar untuk "Terjemah Alfiyah ibnu Malik Bab Huruf Jer | حروف الجرّ"